Peluncuran Bersejarah: Nova-C Memulai Misi Perintisnya ke Bulan Dengan Muatan Sains

Indonesains.id - Falcon 9 SpaceX meluncurkan pendarat Intuitive Machines Nova-C pada pukul 01:05 EST pada tanggal 15 Februari 2024 dari Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Di dalam pendarat tersebut terdapat serangkaian instrumen ilmiah dan demonstrasi teknologi NASA, serta muatan komersial, menuju ke permukaan Bulan.

Muatan NASA di dalam pendarat bertujuan untuk membantu badan tersebut mengembangkan kemampuan yang diperlukan untuk menjelajahi Bulan di bawah kendali Artemis dan sebelum misi manusia di permukaan bulan. Mesin Intuitif dipilih untuk pengiriman ini sebagai bagian dari inisiatif CLPS (Commercial Lunar Payload Services) dan kampanye Artemis.

Peluncuran Bersejarah: Nova-C Memulai Misi Perintisnya ke Bulan Dengan Muatan Sains
Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa Pendarat Intuitive Machines Nova-C lepas landas dari Launch Pad 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida pada pukul 01:05 EST pada hari Kamis, 15 Februari 2024. (Kredit: Mike Chambers)


Tonggak penting berikutnya adalah ketika Nova-C terpisah dari tahap kedua roket, yang terjadi sekitar 48 menit atau sekitar pukul 01:53 EST.

Enam Instrumen NASA Terbang ke Bulan dengan Pendarat Intuitive Machines

Kelompok instrumen NASA di IM-1 akan melakukan penelitian ilmiah dan mendemonstrasikan teknologi untuk membantu kita lebih memahami lingkungan Bulan dan meningkatkan presisi dan keselamatan pendaratan dalam kondisi menantang di wilayah kutub selatan bulan, sehingga membuka jalan bagi misi astronot Artemis di masa depan.

Baca Juga:

Muatan tersebut akan mengumpulkan data tentang bagaimana gumpalan gas mesin berinteraksi dengan permukaan Bulan dan mengeluarkan debu bulan, menyelidiki astronomi radio dan interaksi cuaca luar angkasa dengan permukaan bulan, menguji teknologi pendaratan yang presisi, dan mengukur kuantitas propelan cair di tangki propelan Nova-C di ruang gravitasi nol.

Pendarat Nova-C juga akan membawa susunan retroreflektor yang akan berkontribusi pada jaringan penanda lokasi di Bulan yang akan digunakan sebagai penanda posisi selama beberapa dekade mendatang.

Peluncuran Bersejarah: Nova-C Memulai Misi Perintisnya ke Bulan Dengan Muatan Sains
Pendarat Intuitive Machines Nova-C. (Kredit: Intuitive Machines)


Pendarat Nova-C ditargetkan mendarat pada Kamis, 22 Februari, di kawasan yang relatif datar dan aman di dekat kawah Malapert A, di wilayah kutub selatan Bulan.

Enam muatan NASA di dalam misi IM-1 Intuitive Machines meliputi:
  • LN-1 (Demonstrator Navigasi Node 1 Bulan): Eksperimen perangkat keras penerbangan kecil berukuran CubeSat yang mengintegrasikan fungsi navigasi dan komunikasi untuk navigasi otonom guna mendukung operasi permukaan dan orbital di masa depan. Penyelidik utama: Dr. Evan Anzalone, Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA.
  • LRA (Laser Retroreflektor Array): Kumpulan delapan retroreflektor yang memungkinkan jangkauan laser presisi, yang merupakan pengukuran jarak antara pesawat ruang angkasa yang mengorbit atau mendarat ke reflektor di pendarat. LRA merupakan instrumen optik pasif dan akan berfungsi sebagai penanda lokasi permanen di Bulan selama beberapa dekade mendatang. Penyelidik utama: Dr. Xiaoli Sun, Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.
  • NDL (Navigasi Doppler Lidar untuk Kecepatan dan Penginderaan Jarak yang Tepat): Sensor penurunan dan pendaratan berbasis Lidar (Deteksi dan Jarak Cahaya). Instrumen ini beroperasi dengan prinsip radar yang sama tetapi menggunakan pulsa dari laser yang dipancarkan melalui tiga teleskop optik. NDL akan mengukur kecepatan kendaraan (kecepatan dan arah) dan ketinggian (jarak ke permukaan) dengan presisi tinggi saat turun hingga mendarat. Penyelidik utama: Dr. Farzin Amzajerdian, Pusat Penelitian Langley NASA.
  • RFMG (Pengukur Massa Frekuensi Radio): Pengukur propelan roket yang digunakan untuk mengukur jumlah propelan pesawat ruang angkasa di lingkungan ruang angkasa dengan gravitasi rendah. Dengan menggunakan teknologi sensor, RFMG akan mengukur jumlah, atau massa, propelan kriogenik di tangki Nova-C, sehingga menghasilkan data yang dapat membantu memprediksi penggunaan propelan pada misi masa depan. Peneliti utama: Dr. Greg Zimmerli, Pusat Penelitian Glenn NASA.
  • ROLSES (Pengamatan Gelombang Radio di Permukaan Bulan dari Selubung Fotoelektron): Empat antena dan sistem penerima radio frekuensi rendah dirancang untuk mempelajari lingkungan energi radio dinamis di dekat permukaan bulan dan menentukan bagaimana aktivitas alam dan aktivitas manusia di dekat permukaan berinteraksi dengan penyelidikan sains. Ia juga akan mendeteksi emisi radio dari Matahari, Jupiter, dan Bumi, serta debu yang berdampak pada permukaan Bulan. Penyelidik utama: Dr. Nat Gopalswamy, NASA Goddard.
  • SCALPSS (Kamera Stereo untuk Studi Permukaan Plume Bulan): Rangkaian empat kamera untuk menangkap gambar stereo dan gambar diam dari gumpalan debu yang dihasilkan oleh mesin pendarat saat mulai turun ke permukaan bulan hingga mesin dimatikan. Penyelidik utama: Michelle Munk, NASA Langley.

Intuitive Machines adalah salah satu dari 14 vendor yang memenuhi syarat untuk membawa muatan NASA ke Bulan melalui inisiatif CLPS yang dimulai pada tahun 2018.

CLPS adalah pendekatan inovatif yang menghubungkan NASA dengan solusi komersial dari perusahaan-perusahaan Amerika untuk mengirimkan muatan ilmiah, eksplorasi, dan teknologi ke permukaan Bulan dan ke orbit bulan.

Melalui CLPS, NASA bertujuan untuk mendapatkan wawasan baru tentang lingkungan bulan dan memperluas ekonomi bulan untuk mendukung misi berawak di masa depan di bawah kampanye Artemis.

*****

Posting Komentar

2 Komentar

  1. saya hanya mahu tahu berapa banyak $$$ Elok Musk laburkan untuk project iniπŸ˜€

    BalasHapus