Featured post

Ad Code

Responsive Advertisement

Evolusi dan Keanekaragaman Reptil Akibat Perubahan Iklim Selama 60 Juta Tahun

Indonesains.id - Lebih dari 250 juta tahun yang lalu selama akhir periode Permian dan awal Trias, reptil memiliki pesta yang luar biasa. Tingkat evolusi dan keragaman mereka mulai meledak, yang mengarah ke berbagai kemampuan, rencana tubuh, dan sifat yang memusingkan. Serta membantu menetapkan garis keturunan mereka yang telah punah dan yang masih ada hingga saat ini sebagai salah satu kelompok hewan paling sukses dan paling beragam di dunia. 

Untuk waktu yang lama, perkembangan ini dijelaskan oleh kompetisi mereka yang dihancurkan oleh dua peristiwa kepunahan massal terbesar (sekitar 261 dan 252 juta tahun yang lalu) dalam sejarah planet ini.

Rekonstruksi artistik radiasi adaptif reptil dalam ekosistem terestrial selama periode terpanas dalam sejarah Bumi. Gambar menggambarkan erythrosuchid besar, berkepala besar, karnivora (kerabat dekat dengan buaya dan dinosaurus).© Henry Sharpe

Sebuah studi baru yang dipimpin Harvard telah menulis ulang penjelasan itu dengan merekonstruksi bagaimana tubuh reptil purba berubah dan dengan membandingkannya dengan jutaan tahun perubahan iklim.

Laboratorium paleontologi Harvard Stephanie Pierce menunjukkan bahwa evolusi morfologis dan diversifikasi yang terlihat pada reptil awal tidak hanya dimulai bertahun-tahun sebelum peristiwa kepunahan massal ini. Tetapi juga secara langsung didorong oleh apa yang menyebabkannya, yaitu peningkatan suhu global akibat perubahan iklim.

“Kami menyarankan bahwa kami memiliki dua faktor utama yang berperan - bukan hanya peluang ekologis terbuka yang selalu dipikirkan oleh beberapa ilmuwan - tetapi juga sesuatu yang belum pernah terpikirkan oleh siapa pun sebelumnya, yaitu bahwa perubahan iklim sebenarnya secara langsung memicu respons adaptif reptil untuk membantu membangun susunan luas rencana tubuh baru dan ledakan kelompok yang kita lihat di Trias," kata Tiago R. Simões, rekan postdoctoral di lab Pierce dan penulis utama studi tersebut, seperti yang dilaporkan Phys.org.

"Pada dasarnya, kenaikan suhu global memicu semua eksperimen morfologis yang berbeda ini. Beberapa yang bekerja cukup baik dan bertahan selama jutaan tahun hingga hari ini, dan beberapa lainnya yang pada dasarnya menghilang beberapa juta tahun kemudian," tambah Simões.

Dalam makalah yang diterbitkan di jurnal Science Advances berjudul Successive climate crises in the deep past drove the early evolution and radiation of reptiles, para peneliti memaparkan perubahan anatomi besar yang terjadi di banyak kelompok reptil. Termasuk pendahulu buaya dan dinosaurus, sebagai respons langsung terhadap perubahan iklim besar yang terkonsentrasi antara 260 hingga 230 juta tahun yang lalu.

Studi ini memberikan pandangan yang dekat tentang bagaimana sekelompok besar organisme berevolusi karena perubahan iklim, yang sangat relevan saat ini karena suhu terus meningkat. Faktanya, laju karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer saat ini sekitar sembilan kali lipat selama jangka waktu yang berpuncak pada kepunahan massal terbesar yang didorong oleh perubahan iklim sepanjang masa 252 juta tahun yang lalu: kepunahan massal Permian-Triassic.

"Pergeseran besar dalam suhu global dapat memiliki dampak dramatis dan beragam pada keanekaragaman hayati," kata Stephanie E. Pierce, Thomas D. Cabot Associate Professor of Organismic and Evolutionary Biology dan kurator paleontologi vertebrata di Museum of Comparative Zoology. "Di sini kami menunjukkan bahwa kenaikan suhu selama Permian-Triassic menyebabkan kepunahan banyak hewan, termasuk banyak nenek moyang mamalia, tetapi juga memicu ledakan evolusi lainnya, terutama reptil yang mendominasi periode Triassic."

Diversifikasi rencana tubuh reptil dimulai sekitar 30 juta tahun sebelum kepunahan Permian-Trias, memperjelas bahwa perubahan ini tidak dipicu oleh peristiwa seperti yang diperkirakan sebelumnya. Peristiwa kepunahan memang membantu membuat mereka siap.

Dataset juga menunjukkan bahwa kenaikan suhu global, yang dimulai sekitar 270 juta tahun yang lalu dan berlangsung hingga setidaknya 240 juta tahun yang lalu, diikuti oleh perubahan tubuh yang cepat di sebagian besar garis keturunan reptil. Misalnya, beberapa hewan berdarah dingin yang lebih besar berevolusi menjadi lebih kecil sehingga mereka bisa lebih mudah mendingin; yang lain berevolusi menjadi kehidupan di air untuk efek yang sama. Kelompok terakhir termasuk beberapa bentuk reptil paling aneh yang akan punah seperti reptil laut raksasa berleher panjang yang pernah dianggap sebagai monster Loch Ness, makhluk kecil mirip bunglon dengan tengkorak mirip burung, dan reptil yang meluncur menyerupai tokek dengan sayap. Termasuk juga nenek moyang reptil yang masih eksis hingga saat ini seperti kura-kura dan buaya.

Reptil yang lebih kecil, yang memunculkan kadal dan tuatara pertama, menempuh jalan yang berbeda dari saudara reptil mereka yang lebih besar. Tingkat evolusi mereka melambat dan stabil sebagai respons terhadap kenaikan suhu. Para peneliti percaya itu karena reptil bertubuh kecil sudah lebih baik beradaptasi dengan panas yang meningkat karena mereka dapat lebih mudah melepaskan panas dari tubuh mereka dibandingkan dengan reptil yang lebih besar ketika suhu menjadi panas dengan sangat cepat di seluruh Bumi.

Posting Komentar

0 Komentar