Featured post

Ad Code

Responsive Advertisement

Ikan Penuh Protein Antibeku Ditemukan di Greenland

Indonesains.id - Pada tahun 2019, peneliti Museum yang menyelam di perairan es di sekitar Greenland menemukan sesuatu yang tidak terduga: seekor ikan kecil yang bersinar dalam warna hijau dan merah. Cahaya ini, atau biofluoresensi, adalah sifat yang tidak biasa untuk ikan di Kutub Utara. Di mana ada periode kegelapan yang berkepanjangan.

Ikan siput kecil yang mereka identifikasi tetap menjadi satu-satunya ikan kutub yang dilaporkan mengalami biofluoresensi. Sekarang, para peneliti telah menemukan hal lain yang mengejutkan tentang ikan yang sebenarnya sederhana ini: ikan ini mengandung protein antibeku dengan tingkat yang tinggi.

Ikan Liparis Gibbus, ditemukan di Greenland dipenuhi dengan protein antibeku. © John Sparks dan David Gruber

“Mirip dengan bagaimana antibeku di mobil Anda menjaga air di radiator Anda agar tidak membeku dalam suhu dingin, beberapa hewan telah mengembangkan mesin luar biasa yang mencegahnya membeku, seperti protein antibeku, yang mencegah pembentukan kristal es,” kata David Gruber, seorang rekan peneliti di Museum dan profesor biologi terkemuka di Baruch College, City University of New York. Ia juga rekan penulis studi tersebut, yang diterbitkan di jurnal Evolutionary Bioinformatics dengan judul Transcriptomics of a Greenlandic Snailfish Reveals Exceptionally High Expression of Antifreeze Protein Transcripts.

“Kami sudah tahu bahwa ikan siput kecil ini, yang hidup di perairan yang sangat dingin, menghasilkan protein antibeku, tetapi kami tidak menyadari betapa penuhnya protein itu dan jumlah upaya yang dilakukan untuk membuat protein ini.”

Tidak seperti beberapa spesies reptil dan serangga, ikan tidak dapat bertahan hidup bahkan dalam pembekuan sebagian cairan tubuh mereka. Sehingga mereka bergantung pada protein antibeku, yang dibuat terutama di hati, untuk mencegah pembentukan butiran es besar di dalam sel dan cairan tubuh mereka. Kemampuan ikan untuk membuat protein khusus ini ditemukan hampir 50 tahun yang lalu, tetapi gen dari ikan yang diperiksa dalam penelitian ini, ikan siput beraneka ragam remaja (Liparis gibbus) memiliki ekspresi protein antibeku tertinggi yang pernah diamati.

Para peneliti, yang memulai pekerjaan ini sebagai bagian dari Constantine. S. Niarchos Expedition, mengatakan penemuan ini menggarisbawahi pentingnya protein antibeku untuk kehidupan di suhu di bawah nol. Ini juga mengirimkan bendera merah tentang bagaimana hewan yang sangat terspesialisasi ini dapat bertahan dalam kondisi lingkungan yang memanas.

“Sejak pertengahan abad ke-20, suhu telah meningkat dua kali lebih cepat di Kutub Utara daripada di garis lintang tengah dan beberapa penelitian memperkirakan bahwa jika penurunan es laut Kutub Utara berlanjut pada tingkat saat ini, di musim panas Samudra Arktik sebagian besar akan bebas es dalam tiga dekade ke depan,” kata rekan penulis John Sparks, seorang kurator di Departemen Ichthyology Museum. “Laut Arktik tidak mendukung keragaman spesies ikan yang tinggi, dan penelitian kami berhipotesis bahwa dengan meningkatnya suhu lautan, spesialis yang tinggal di es seperti ikan siput ini mungkin menghadapi persaingan yang meningkat oleh spesies yang lebih beriklim yang sebelumnya tidak dapat bertahan hidup di garis lintang utara yang lebih tinggi ini.” 
 

Posting Komentar

0 Komentar