Featured post

Ad Code

Responsive Advertisement

Dua Dunia Alien Berbatu, Salah Satunya Berada di Zona Layak Huni

Indonesains.id - Sebuah tim peneliti internasional, termasuk para astronom di University of Birmingham, melaporkan tentang penemuan dua dunia baru berbatu yang beriklim sedang, yaitu, planet “Bumi super” yang mengorbit bintang kecil dan dingin yang disebut LP 890-9. Sistem ini terletak sekitar 100 tahun cahaya dari Bumi. 

Juga dikenal sebagai TOI-4306 atau SPECULOOS-2, bintang ini adalah bintang paling keren kedua yang ditemukan menjadi tuan rumah planet. LP 890-9b adalah planet bagian dalam sistem. Ini adalah 30% lebih besar dari Bumi dan mengorbit bintang hanya dalam 2,7 hari. 

Ilustrasi dua "Bumi super" berbatu yang baru ditemukan yang bisa ideal untuk pengamatan atmosfer lanjutan. © NASA/JPL-Caltech

Planet pertama ini awalnya diidentifikasi sebagai kandidat planet yang mungkin oleh misi TESS NASA. Kandidat ini dikonfirmasi dan dicirikan oleh teleskop SPECULOOS, yang salah satunya dioperasikan oleh University of Birmingham.

LP 890-9 memancarkan sebagian besar cahayanya dalam inframerah-dekat dan untuk itu TESS memiliki sensitivitas yang agak terbatas. Teleskop proyek SPECULOOS, yang dipasang di Observatorium Paranal ESO di Chili dan di pulau Tenerife, dioptimalkan untuk mengamati bintang jenis ini dengan presisi tinggi, berkat kamera yang sangat sensitif dalam inframerah-dekat.

Pengamatan LP 890-9 yang dilakukan oleh SPECULOOS berhasil karena mereka tidak hanya membantu mengkonfirmasi keberadaan planet pertama tetapi juga membantu mengidentifikasi planet kedua yang sebelumnya belum ditemukan.

Planet kedua ini, LP 890-9c, juga dikenal sebagai SPECULOOS-2c, berukuran sama dengan planet pertama (sekitar 40% lebih besar dari Bumi). Ia mengorbit bintang dalam 8,5 hari. Periode orbit ini, yang kemudian dikonfirmasi dengan instrumen MuSCAT3 di Hawaii, menempatkan planet ini dalam apa yang disebut "zona layak huni" di sekitar bintangnya.

Amaury Triaud, seorang profesor Exoplanetology di University of Birmingham dan pemimpin kelompok kerja SPECULOOS yang menjadwalkan pengamatan yang mengarah pada penemuan planet kedua, mengatakan, “Zona layak huni adalah konsep di mana sebuah planet dengan geologi dan kondisi atmosfer seperti Bumi, akan memiliki suhu permukaan yang memungkinkan air tetap cair selama miliaran tahun. Ini memberi kami izin untuk mengamati lebih banyak dan mencari tahu apakah planet ini memiliki atmosfer, dan jika demikian, untuk mempelajari isinya dan menilai kelayakhuniannya.”

Para ilmuwan berencana lebih lanjut untuk mempelajari atmosfer planet ini menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, di mana LP 890-9c tampaknya menjadi target paling menguntungkan kedua di antara planet-planet terestrial yang berpotensi layak huni yang diketahui sejauh ini.

Posting Komentar

0 Komentar