Persiapan Tiga Awak Ekspedisi 69 di ISS yang Akan Kembali ke Bumi

Indonesains.id - Awak Ekspedisi 69 di ISS terlibat dalam berbagai tugas, mulai dari berkebun luar angkasa dan penelitian hingga persiapan dan pelatihan untuk kembali ke Bumi, yang menunjukkan semangat kolaboratif misi luar angkasa.

Jumat, 22 September, adalah hari yang sibuk bagi awak Ekspedisi 69 menjelang akhir pekan libur tugas mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Mempersiapkan keberangkatan kru yang akan datang dan perjalanan luar angkasa di bulan Oktober, pemeriksaan kesehatan, dan berkebun di luar angkasa merupakan jadwal penelitian sepuluh anggota kru.

Insinyur Penerbangan Jasmin Moghbeli dari NASA memulai harinya dengan pemasangan pipa orbital dan pemeliharaan rak EXPRESS, muatan yang digunakan untuk menyimpan eksperimen penelitian.

Persiapan Tiga Awak Ekspedisi 69 di ISS yang Akan Kembali ke Bumi
Pesawat ruang angkasa Soyuz MS-24 yang membawa astronot NASA Loral O’Hara dan kosmonot Roscosmos Oleg Kononenko dan Nikolai Chub ke Stasiun Luar Angkasa Internasional digambarkan sedang merapat ke modul Rassvet. Paling kiri, adalah kapal awak Soyuz MS-23, yang merapat ke modul docking Prichal, yang akan mengembalikan astronot NASA Frank Rubio dan kosmonot Roscosmos Sergey Prokopyev dan Dmitri Petelin kembali ke Bumi pada 27 September. (Kredit: NASA)


Setelah makan siang, dia melanjutkan tugas pemeliharaan stasiun, melepas dan mengatasi masalah lampu serta memeriksa kubah stasiun, atau “jendela dunia”. Di kemudian hari, Moghbeli sekali lagi bergabung dengan astronot ESA (Badan Antariksa Eropa) Andreas Mogensen dan Insinyur Penerbangan JAXA (Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang) Satoshi Furukawa untuk pemeriksaan mata lainnya.

Baca Juga:

Mogensen kemudian pindah ke kebun luar angkasa, memanen tanaman Arabidopsis putaran terakhir, bagian dari penyelidikan Plant Habitat-03. Eksperimen ini bertujuan untuk membantu para peneliti lebih memahami bagaimana adaptasi tanaman dalam satu generasi dapat berpindah ke generasi berikutnya, mengingat tekanan lingkungan akibat gayaberat mikro. Penelitian seperti itu memberikan serangkaian data ilmiah yang dapat diterapkan pada misi luar angkasa di masa depan.

Menjelang pemeriksaan mata, Furukawa menghabiskan pagi harinya di Modul Laboratorium Kibo, memasang pembakaran padat ke dalam Rak Muatan Serbaguna, penelitian sebesar ini membantu meningkatkan efisiensi bahan bakar dan keselamatan kebakaran baik di orbit maupun di Bumi.

Persiapan Tiga Awak Ekspedisi 69 di ISS yang Akan Kembali ke Bumi
Insinyur Penerbangan Ekspedisi 69 (dari kiri) Jasmin Moghbeli, Loral O'Hara, dan Frank Rubio, semuanya astronot NASA, berpose di atas modul Unity Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ketiga awak tersebut terpilih sebagai bagian dari kelas astronot NASA tahun 2017. (Kredit: NASA)


Insinyur Penerbangan Loral O’Hara dari NASA bergabung dengan Mogensen dan astronot NASA Frank Rubio di pagi hari untuk mengganti baterai dan memasang tali pengikat dan lampu helm pada pakaian antariksa sebagai persiapan untuk perjalanan luar angkasa AS pada bulan Oktober.

Setelah perawatan pakaian antariksa, Rubio bergabung dengan Komandan Sergey Prokopyev dan Insinyur Penerbangan Dmitiri Petelin dari Roscosmos untuk berlatih menurunkan pesawat ruang angkasa Soyuz yang akan mereka bawa pulang hanya dalam beberapa hari. Setelah menghabiskan lebih dari satu tahun di luar angkasa, ketiga penghuni yang sudah lama bertugas ini akan turun dari Modul Prichal di stasiun tersebut pada pukul 3:55 pagi EDT (Waktu Musim Panas Timur) pada hari Rabu, 27 September. Setelah perjalanan singkat kembali ke rumah, mereka akan mendarat di Kazakhstan pada pukul 7:17 pagi.

Tiga anggota awak Roscosmos lainnya membagi tugas orbital hari ini. Insinyur Penerbangan Konstantin Borisov melakukan aktivitas pemeliharaan di modul Nauka, sementara Oleg Kononenko mengenakan topi berisi sensor untuk mempraktikkan teknik uji coba dan mengeksplorasi bagaimana pesawat ruang angkasa dapat dikendalikan pada misi planet di masa depan sebagai bagian dari penyelidikan Pilot-T yang sedang berlangsung.

Dihidupkan awal pekan ini, EarthKam - kamera digital yang dipasang di stasiun yang dikendalikan dari jarak jauh oleh siswa untuk mengambil foto Bumi - dimatikan dan disimpan untuk digunakan di masa mendatang oleh Insinyur Penerbangan Nikolai Chub.

UPDATE BERITA

Akhirnya, Alhamdulillah... ketiga awak Ekspedisi 69: Roscosmos Sergey Prokopyev, astronot NASA Frank Rubio, dan kosmonot Roscosmos Dmitri Petelin mendarat dengan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-23 mereka di dekat kota Zhezkazgan, Kazakhstan, pada Rabu, 27 September 2023. Ketiganya kembali ke Bumi setelah menghabiskan 371 hari di luar angkasa sebagai anggota Ekspedisi 68-69 di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Bagi Rubio, misinya adalah penerbangan luar angkasa terpanjang yang dilakukan astronot AS dalam sejarah.

Tiga Awak Ekspedisi 69 di ISS Sudah Mendarat di Bumi
Kosmonot Ekspedisi 69 Roscosmos Sergey Prokopyev dibawa ke tenda medis tak lama setelah dia mendarat. (Kredit: NASA oleh Bill Ingalls/UPI)


*****

Posting Komentar

2 Komentar

  1. Ga bisa komentar lagi, ga kebayang hidup di sana setahun lebih, udah kayak pulang kampung biasa apa ya bagi mereka ๐Ÿ˜…. Saluuut sih mas. Ga mudah pekerjaan untuk jadi astronot begini. Belajarnya aja lama dan susah buat yg otak nya terbatas kayak aku ๐Ÿคฃ. Terkadang pengen tahu kayak apa di angkasa sana. Tapi kalopun bisa, ga beranj juga sih ๐Ÿ˜…. Apapun, berarti mereka udh mendarat lagi di bumi lah yaa. ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena komennya mbak Fanny ini, maka saya memberikan update berita di artikel atas tentang pendaratan mereka pada 27 September kemarin. Alhamdulillah mendarat dengan selamat. ^_^

      Hapus