Menulis Ulang Prasejarah: Situs Shiyu Mengungkap Keajaiban Teknologi Berusia 45.000 Tahun

Indonesains.id - Para peneliti mengungkap bukti budaya material yang maju dari 45.000 tahun yang lalu di Asia Timur, menyoroti pembuatan peralatan canggih dan praktik budaya Homo sapiens awal.

Sebuah tim peneliti dari Tiongkok, Australia, Perancis, Spanyol, dan Jerman telah mengungkap budaya material yang maju di Asia Timur pada 45.000 tahun yang lalu. Studi baru ini dipublikasikan di jurnal Nature Ecology & Evolution.

Para peneliti memeriksa koleksi arkeologi yang digali sebelumnya dari situs Shiyu, yang terletak di Provinsi Shanxi.

Menulis Ulang Prasejarah: Situs Shiyu Mengungkap Keajaiban Teknologi Berusia 45.000 Tahun
Rekonstruksi “pemburu kuda” Shiyu. (Kredit: Xiaocong Guo)


“Studi baru kami mengidentifikasi kumpulan arkeologi Awal Paleolitik Atas dari situs Shiyu di Tiongkok Utara yang berasal dari 45.000 tahun yang lalu yang mencakup teknologi pisau, titik proyektil bertangkai, transfer obsidian jarak jauh, dan penggunaan piringan grafit berlubang,” kata rekan Prof. Shixia Yang, penulis studi pertama dan koresponden serta peneliti di Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoantropologi (IVPP) dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS).

Baca Juga:

Penemuan ini mengungkap harta karun berupa inovasi budaya dan teknologi. Bersamaan dengan ditemukannya tulang tengkorak manusia yang kini hilang, temuan ini menyoroti migrasi Homo sapiens purba ke Asia Timur sekitar 45.000 tahun yang lalu.

Para peneliti menentukan tanggal tiga sampel tulang hewan yang ditemukan selama penggalian awal tahun 1963, dan sampel tersebut terbukti dimodifikasi oleh manusia seperti yang ditunjukkan oleh bekas potongan.

Metode radiokarbon secara tepat menentukan usia lapisan budaya utama Shiyu antara 45.800 dan 43.200 tahun yang lalu.

Pembuatan Alat Tingkat Lanjut dan Implikasi Budaya

Studi ilmiah terpadu mengenai temuan arkeologi di Shiyu mengungkapkan budaya material canggih yang berasal dari 45.000 tahun yang lalu. Ini termasuk titik Levallois, titik proyektil bertangkai dengan bukti patahan akibat tumbukan, perpindahan obsidian jarak jauh dari sumber yang berjarak ratusan kilometer, piringan grafit berlubang, dan titik tulang berbentuk baik.

Menulis Ulang Prasejarah: Situs Shiyu Mengungkap Keajaiban Teknologi Berusia 45.000 Tahun
a) Titik Levallois (1–3); b) jenis perkakas lainnya termasuk dentikulat pada bilah (1, 2), dentikulat pada serpihan (3), dan pengikis ujung (4); c) alat tang yang menunjukkan lokasi retouching berlekuk (merah) dan penipisan tang (biru muda). (Kredit: IVPP)


Hasil analisis taphonomic dari fosil mamalia, dikombinasikan dengan analisis kegunaan peralatan batu, menunjukkan bahwa penduduk Shiyu adalah “pemburu kuda” yang dilengkapi dengan ujung proyektil yang runcing dan bertangkai, sehingga memiliki kemampuan untuk berburu dan secara selektif memusnahkan hewan dewasa.

Shiyu memberi kita kesempatan untuk melihat kehidupan para pemburu terampil dari Tiongkok utara 45.000 tahun yang lalu. Masyarakat yang mendiami wilayah tersebut memiliki peralatan yang sangat canggih, dengan serangkaian peralatan inovatif dari zaman Paleolitikum Atas, termasuk pengikis ujung, penusuk, dan peralatan dari masa lalu, termasuk titik Levallois Paleolitik Tengah, berbagai peralatan tanged, dentikulat, dan penggerek.

Menulis Ulang Prasejarah: Situs Shiyu Mengungkap Keajaiban Teknologi Berusia 45.000 Tahun
Cakram grafit dan alat tulang. (Kredit: IVPP)


Kumpulan artefak perkakas batu yang unik, dipadukan dengan cakram grafit berbentuk dan perkakas tulang, menunjukkan bahwa masyarakat zaman dahulu memiliki kekayaan budaya. Pengangkutan obsidian jarak jauh dari sumber yang jaraknya ratusan kilometer juga menunjukkan strategi pengadaan sumber daya dan kemampuan migrasi yang canggih dan jarak jauh.

Shiyu mencerminkan proses kreolisasi budaya—melalui kontak antara masyarakat dan masyarakat yang direlokasi—di mana sifat-sifat yang diwariskan dipadukan dengan inovasi baru, sehingga memperumit pemahaman tradisional tentang ekspansi global Homo sapiens.

*****

Posting Komentar

8 Komentar

  1. jadi mereka mahu klaim yang tamadun awal manusia bermula di china?

    BalasHapus
  2. Berarti kebudayaan manusia berasal dari China ya, bukan dari Mesopotamia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Budaya apa dulu nih yg dimaksud? Sebenarnya yg dibahas di atas lbh mengarah ke material yg dipakai.

      Hapus
  3. 45.000 tahun lalu? Menarik juga ya ternyata manusia zaman itu sudah maju juga dalam hal inovasi dan teknologi.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu menarik Pak. Karena mereka mulai menemukan atau membuat alat utk membantu keperluan mereka. Jd mereka mulai mengembangkan keahlian.

      Hapus
  4. Wah, byk yg hrs dirubah donk ya catetan sejarahnya. Thanks ilmunya bang

    BalasHapus